Selasa, Agustus 3, 2021
Internasional

Administrasi Biden akan Lanjutkan Penjualan Senjata Senilai Rp 335 Triliun ke UEA | Tribun

Foto-Joe Biden-Presiden AS


Tribun.website – Administrasi Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan kepada Kongres bahwa pihak terkait akan melanjutkan penjualan senjata senilai lebih dari 23 miliar dolar Amerika (Rp 335 triliun) ke Uni Emirat Arab (UEA).

Dijelaskan Asisten Kongres pada Selasa (13/4/2021), pesawat F-35 canggih, drone bersenjata, dan peralatan lainnya termasuk di dalam kesepakatan tersebut.

Juru bicara Departemen Luar Negeri membeberkan, pemerintah akan menyetujui penjualan yang diusulkan ke UEA.

“Bahkan saat kami terus meninjau detail dan berkonsultasi dengan pejabat Emirat terkait dengan penggunaan senjata tersebut,” kata Juru bicara Departemen Luar Negeri.

Melansir Al Jazeera, pemerintahan Biden sebelumnya menghentikan sementara kesepakatan yang disetujui oleh mantan Presiden Donald Trump.

Baca juga: Presiden AS Joe Biden Ucapkan Selamat Ramadan pada Umat Muslim AS dan Dunia

Baca juga: Sore Ini PM Jepang Bertolak ke Washington AS, Dijadwalkan Bertemu Biden di Gedung Putih

Presiden AS Joe Biden melepas topengnya untuk berbicara dari Ruang Perjanjian di Gedung Putih tentang penarikan pasukan AS dari Afghanistan pada 14 April 2021 di Washington, DC. Presiden Biden mengumumkan rencananya untuk menarik semua pasukan AS yang tersisa dari Afghanistan pada 11 September 2021 sebagai langkah terakhir untuk mengakhiri perang terpanjang di Amerika.

Penjualan ke negara Teluk itu diselesaikan tepat sebelum Trump meninggalkan jabatannya.

Pemerintahan Trump mengatakan kepada Kongres pada November 2020, mereka telah menyetujui penjualan ke UEA sebagai kesepakatan sampingan dari Abraham Accords.

Abraham Accords merupakan sebuah perjanjian yang ditengahi oleh Amerika Serikat pada September.

Saat itu, UEA setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Israel.

Dalam bulan-bulan terakhir pemerintahan Trump, Israel mencapai kesepakatan dengan UEA, Bahrain, Sudan, dan Maroko sebagai bagian dari kesepakatan tersebut.

Baca juga: Akhiri Perang 20 Tahun, Joe Biden akan Tarik Tentara AS dari Afghanistan Paling Lambat 11 September

Baca juga: Presiden AS Joe Biden akan Gelar “Open House” Saat Hari Raya Idul Fitri Nanti

Ilustrasi Konflik Yaman. Anak laki-laki Yaman bermain di dekat kelambu pada April 12 2015 pada fasilitas asrama yang dijalankan oleh Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi di Obock, sebuah pelabuhan kecil di Djibouti di pantai utara Teluk Tadjoura. PBB mengatakan sedikitnya 900 orang telah tiba di Tanduk Afrika dalam 10 hari terakhir, termasuk 344 warga Yaman yang mencari perlindungan di Djibouti dari serangan udara yang dipimpin  Arab Saudi ke posisi pemberontak Houthi di Yaman selatan. AFP PHOTO / TONY KARUMBA
Ilustrasi Konflik Yaman. Anak laki-laki Yaman bermain di dekat kelambu pada April 12 2015 pada fasilitas asrama yang dijalankan oleh Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi di Obock, sebuah pelabuhan kecil di Djibouti di pantai utara Teluk Tadjoura. PBB mengatakan sedikitnya 900 orang telah tiba di Tanduk Afrika dalam 10 hari terakhir, termasuk 344 warga Yaman yang mencari perlindungan di Djibouti dari serangan udara yang dipimpin Arab Saudi ke posisi pemberontak Houthi di Yaman selatan. AFP PHOTO / TONY KARUMBA (AFP/TONY KARUMBA)



Sumber Berita

admin
the authoradmin

Tinggalkan Balasan