Rabu, Agustus 4, 2021
Politik

BNPT: Jangan Follow Ustaz Radikal | Tribun

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

Tribun.website, JAKARTA – Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol Ahmad Nurwakhid mengatakan radikalisme banyak menjangkiti generasi milenial berdasarkan tingkat keterpaparannya dibandingkan generasi Z yang berusia 14 sampai 19 tahun dan generasi X yang berusia 40 tahun ke atas.

Ahmad mengatakan radikalisme banyak menjangkiti mereka yang berusia 20 sampai 39 tahun karena beberapa faktor.

Pertama karena generasi milenial ada di masa pertumbuhan yang tingkat kedewasaannya masih pembentukan dan masih mencari jati diri. 

Selain itu, kata dia, emosi mereka belum stabil dan senang dengan tantangan. Selain itu, kata Ahmad, kecenderungan semangat keagamaan mereka tinggi. 

Baca juga: Cara Jaringan JAD Makassar Rekrut Anggota Baru, Incar Klaster Keluarga

“Ini mudah sekali keterpaparannya apalagi dengan maraknya atau fenomena dunia maya. Apalagi tentu saja generasi milenial yang banyak menggunakan fasilitas dunia maya ini,” kata Ahmad ketika berbincang dengan Wakil Direktur Pemberitaan Tribun Network Domuara D Ambarita di kantor redaksi Tribunnews Jakarta pada Kamis (1/4/2021). 

Dia mengatakan, BNPT telah membuat sejumlah strategi pencegahan pemaparan radikalisme terhadap mereka.

Di antaranya dengan menguatkan dan melibatkan secara aktif dan peoduktif civil society moderat, rokoh agama, dan civitas academic.

Pencegahan tersebut, kata Ahmad, dalam rangka memberi “vaksin” berupa pembangunan karakter dan mengajarkan budi pekerti.

Baca juga: BNPT: Teroris di Gereja Katedral Makassar dan Mabes Polri Punya Kaitan Ideologi

Hal itu karena menurutnya puncak dari keagamaan bukan pada tindakan jihad sebagaimana yang dipahami oleh penganut paham radikal.



Sumber Berita

admin
the authoradmin

Tinggalkan Balasan