Filipina Larang Warga Asing Masuk Seiring Lonjakan Kasus Covid-19 | Tribun

oleh -1 views
Filipina Larang Warga Asing Masuk Seiring Lonjakan Kasus Covid-19

Tribun.website, MANILA — Filipina akan menutup perbatasannya dari masuknya warga negara  asing dan membatasi jumlah warganya yang memasuki negara itu .

Langkah ini diambil pihak berwenang di tengah perjuangan menahan lonjakan kasus infeksi virus corona.

Seperti dilansir Reuters, Rabu (17/3/2021), langkah-langkah sementara datang setelah jumlah kasus harian mencapai titik tertinggi tujuh bulan 5.404 kasus pada Senin (15/3/2021) dan para ahli memprediksi angka itu bisa dua kali lipat pada akhir Maret.

Sebagian besar kasus aktif berada di Kota Metro Manila di mana lockdown, jam malam dan perintah tinggal di rumah untuk semua anak diberlakukan untuk mencegah penyebaran.

Larangan kedatangan ke luar negeri diumumkan pada Selasa (16/3/2021) oleh gugus tugas Covid-19 pemerintah Filipina dan berlaku hingga 20 Maret mendatang.

“Pekerja Filipina di luar negeri akan dibebaskan, tetapi jumlah kedatangan penumpang akan dibatasi hingga 1.500 sehari,” katanya.

Baca juga: Kasus Covid-19 Melonjak, Filipina Larang Warga Negara Asing Masuk

Pihak berwenang telah menyalahkan lonjakan kasus infeksi terjadi karena kepatuhan yang rendah terhadap protokol kesehatan, seperti mengenakan masker dan pelindung wajah di depan umum, dan varian virus yang lebih menular.

Pemerintahan Presiden Duterte telah menghadapi perang terhadap pandemi, yang telah menginfeksi lebih dari 630.000 orang. Hampir 13.000 telah meninggal.

“Tingkat hunian tempat tidur rumah sakit berada di 59 persen di Metro Manila dan provinsi sekitarnya,” kata juru bicara kepresidenan Harry Roque.

Sejauh ini  pemerintah berharap dapat memvaksin 70 juta orang pada akhir tahun ini.

Lebih dari satu juta dosis vaksin yang dikembangkan oleh Pembuat obat China Sinovac dan Inggris-Swedia AstraZeneca telah mengirimkan vaksin dalam dua minggu terakhir.

“Pemerintah berharap memiliki “pasokan vaksin yang stabil mulai April atau Mei” kata pensiunan jenderal Carlito Galvez, yang mengawasi upaya tersebut.

Sekitar 216.000 petugas kesehatan telah menerima suntikan pertama vaksin.(AFP/Channel News Asia)



Sumber Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *