Selasa, Agustus 3, 2021
Politik

Peluang Capres 2024: Ganjar Dinilai Tak Perlu Buru-buru, Puan Punya Waktu Genjot Elektabilitas | Tribun


Tribun.website – Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia, Yunarto Wijaya ikut menangggapi terkait peluang calon Presiden 2024 dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P).

Menurut pria yang akrab disapa Toto, sebagai partai dengan elektabilitas tertinggi di Indonesia, PDI-P tidak perlu terburu-buru dalam menentukan calon presiden dan wakilnya.

Toto menjelaskan, arti terburu-buru dimaksudkan secara objektif dan tidak terpaku pada satu sosok.

Ia menilai, sosok Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo tidak perlu terburu-buru meski namanya memiliki elektabilitas yang kuat untuk menjadi calon Presiden 2024.

Baca juga: Prabowo Akui Siap Jadi Capres 2024, Habiburokhman: Kita Tunggu Pernyataan Resmi Beliau

Toto juga menilai, apabila Ganjar Pranowo memiliki ambisi untuk menjadi capres, maka tetap mengutamakan PDI-P sebagai kendaraan politiknya.

“Ganjar Pranowo tidak boleh terburu-buru dan tidak boleh ‘kegeeran’.”

“Apabila masih punya ambisi, saya sepakat beliau akan mengutamakan PDI-P menjadi pilihan pertama karena dia besar di situ,” kata Toto, dikutip dari tayangan Youtube Kompas TV, Selasa (15/7/2021).

Terlebih, menurut Toto, sosok Ganjar Pranowo dan PDI-P sebagai simbol nasionalis akan menjadi kekuatan besar.

Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya (Tribunnews.com/Chaerul Umam)

“Secara ideologi, kalau kita terjemahkan di dalam survei, Ganjar Pranowo ini sebagai salah satu tokoh nasionalis.”

“Artinya variable personal branding Ganjar Pranowo dan institutional branding PDI-P sebagai simbol nasionalis akan menjadi kekuatan besar,” ungkap Toto.



Sumber Berita

admin
the authoradmin

Tinggalkan Balasan