PM Italia Mario Draghi dan Istri Terima Dosis Pertama Vaksin Covid-19 dari AstraZeneca | Tribun

  • Whatsapp
Perdana Menteri Italia, Mario Draghi


Tribun.website – Perdana Menteri Mario Draghi dan istrinya Maria Serenella Cappello menerima dosis pertama vaksin COVID-19 AstraZeneca pada Selasa (30/3/2021).

Suntikan dosis vaksin AstraZeneca diterima pemimpin Italia tersebut saat negaranya mengupayakan peningkatan kampanye vaksinasi.

Dilansir dari Reuters, Italia merupakan salah satu dari sejumlah negara Eropa yang awal bulan ini menangguhkan penggunaan suntikan AstraZeneca.

Keputusan itu dikeluarkan menyusul ada laporan sekira 30 kasus pembekuan darah yang jarang terjadi pada orang yang baru saja menerima suntikan.

Baca juga: Kanada Tangguhkan Penggunaan Vaksin AstraZeneca untuk Orang Dewasa di Bawah Usia 55 Tahun

Baca juga: PBNU Nyatakan Vaksin AstraZeneca Suci dan Dapat Digunakan Dalam Kondisi Normal

Perdana Menteri Italia, Mario Draghi mengenakan kembali masker wajahnya saat konferensi pers pada 26 Maret 2021 di Roma di tengah pandemi virus corona Covid-19.

Sebagian besar negara kembali mengelolanya setelah pengawas obat Uni Eropa mengatakan manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

“Draghi dan istrinya, yang keduanya berusia 73 tahun, menerima suntikan AstraZeneca di pusat vaksinasi besar yang didirikan di stasiun kereta api utama Roma,” kata Kantor Perdana Menteri dalam sebuah pernyataan singkat.

Menurut data terakhir, Italia, yang memiliki populasi sekitar 60 juta, telah memvaksinasi penuh 3,04 juta orang, sementara 3,6 juta lainnya hanya mendapatkan suntikan pertama.

Negara ini mengelola sekira 250.000 vaksin sehari, tetapi Draghi mengatakan jumlah ini akan berlipat ganda pada bulan April.

Baca juga: Sempat Jadi Kontroversi, Survei SMRC: Mayoritas Masyarakat Bersedia Divaksin AstraZeneca

Studi AS: Vaksin AstraZeneca 79% Efektif dan Tak Timbulkan Risiko Penggumpalan Darah

AstraZeneca pada Senin (22/3/2021) mengatakan bahwa data uji coba lanjutan dari sebuah studi di Amerika Serikat (AS) menunjukkan vaksin Covid perusahaan teresbut terbukti efektif 79 persen dan tidak menimbulkan resiko pembekuan darah secara spesifik.





Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *