Strategi Inovatif Rusdy-Ma’mun untuk Tingkatkan Pendapatan Daerah | Tribun

  • Whatsapp



Tribun.website, PALU – Sulawesi Tengah memiliki pedesaan di kawasan terpencil daerah pegunungan, pulau-pulau kecil, dan terluar di pulau Sulawesi.

Wilayah yang sulit untuk diakses sehingga perlu peningkatan pelayanan publik agar dapat mudah diakses masyarakat.

Sehingga perlu anggaran yang cukup untuk memperbaikinya. 

“Saya akan perbaiki jalan yang rusak, namun sayangnya PAD kita masih rendah sehingga belum bisa mengakomodir jalan-jalan kita yang rusak. Jadi kita harus tingkatkan PAD menjadi lebih baik, karena kita tidak bisa perbaiki jalan di Balantak,” jelas Rusdy Mastura sambil melihat Foto di LED, Sabtu (1/11/2020).

Ma’mun Amir menambahkan terkait infrastruktur baik diperkotaan atau dipedesaan, bersama Rusdy Mastura memiliki program subsidi pembangunan 100 miliar per kabupaten.

“Iya tadi waktunya habis, saya belum selesaikan paparan. Jadi tadi saya sampaikan saat debat dengan ilustrasi kalau 100 Miliar ini bersumber dari APBD Provinsi. Selain itu seperti apa yang disampaikan pak Rusdy terkait peningkatan PAD kita harus kreatif dan inovatif,” tutur Ma’mun.

Baca juga: 4 Langkah BKN Mencegah dan Menindak Pelanggaran Netralitas ASN di Pilkada 2020

Dalam programnya yang tertuang di ‘Sulteng Maju dan Mandiri’ Rusdy Mastura yang merupakan calon gubernur Sulteng ini  memiliki program dalam meningkatkan pendapatan daerah seperti melalui inovasi komoditas unggulan, partisipasi perseroan daerah dalam pengelolaan sumber daya minyak dan gas, kemudian melalui divestasi perseroan daerah dalam kegiatan hulu dan hilir pertambangan mineral, serta melalui perluasan alat rekam pajak dan penarikan retribusi informasi dan teknologi.

“Sulawesi Tengah ini kaya, kita memiliki potensi sumber daya alam yang melimpah mulai dari pertambangan mineral sampai emas dan segala-galanya lah, tapi masyarakat kita masih banyak yang miskin. Kenapa ini apa yang salah,” tandas Rusdy sambil bertanya.

Ada peraturan menteri pertambangan nomor 37 tentang partisipasi interes (PI), Rusdy Mastura menegaskan dirinya sebagai gubernur, maka harus membuat perda-perda agar anggaran CSR perusahaan pertambangan itu masuk di walidana.

Seperti yang diterapkan Ahok membangun jembatan Semanggi.





Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *