Sabtu, September 25, 2021
Internasional

Studi Terbaru Sebut Warga Kulit Hitam dan Asia Lebih Berisiko Terkena Covid-19 daripada Kulit Putih | Tribun

Demonstran saat protes Stand up to Racism di luar Downing Street di Whitehall, London pusat, pada 9 Juni 2020


Tribun.website – Orang kulit hitam dan Asia dua kali lebih mungkin terkena Covid-19 daripada orang kulit putih, berdasarkan penelitian terbaru dari Lancet, Mirror mengabarkan.

Penelitian tersebut melibatkan lebih dari 18 juta orang di Inggris dan Amerika Serikat.

Orang kulit hitam memiliki risiko terpapar dua kali lipat.

Sementara orang dari semua latar belakang Asia 1,5 kali lipat lebih mungkin terinfeksi Covid-19.

Penduduk Asia juga diyakini memiliki risiko kematian yang lebih tinggi akibat Covid-19, meski itu belum dikonfirmasi.

Hasil penelitian ini muncul setelah adanya kampanye di Inggris untuk lebih melindungi komunitas Black and Minority Ethnic (BAME) dari dampak beban pandemi.

Baca juga: Studi Baru: Satu dari Lima Pasien COVID-19 Berisiko Alami Gangguan Mental dalam Waktu 90 Hari

Baca juga: Studi dari Stanford Menyebut 30 Ribu Kasus Covid-19 di AS Berasal dari 18 Rapat Umum Donald Trump

Demonstran saat protes Stand up to Racism di luar Downing Street di Whitehall, London pusat, pada 9 Juni 2020 (JUSTIN TALLIS / AFP)

Penelitian awal menemukan bahwa kelompok tersebut menghadapi risiko penyakit yang parah dan kematian yang lebih tinggi.

Para peneliti menyebutnya hasil studi ini sebagai “kepentingan kesehatan masyarakat yang mendesak”.

Para peneliti dalam studi terbaru yang menyelidiki masalah ini mengatakan alasan tingkat kematian yang lebih tinggi terjadi pada orang kulit hitam dan Asia karena mereka lebih mungkin dipekerjakan di peran garis depan, seperti di NHS Inggris.

Selain itu, jumlah yang tinggi dari komunitas BAME di Inggris dipekerjakan dalam pekerjaan di mana WFH tidak memungkinkan.



Sumber Berita

admin
the authoradmin

Tinggalkan Balasan